27.8.27

احلن وسحلن ي ر مضان


Bulan yang penuh berkah, penghulu segala bulan kini datang kembali. Rebutlah segala diskaun/ganjaran yg tidak terdapat pada bulan lain. Bulan yang di awalnya rahmah, pertengahannya keampunan & akhirnya kebebasan fari api neraka

Jadikan bulan ini sebagai madrasah kearah meningkatkan kualiti/keimanan diri. Jadikan Ramadhan ini sebagai puasa yang terbaik kita selama ini. Kita tidak tahu apakah mungkin kita berkesempatan menjadi tetamu Ramadhan di tahun hadapan.

Persediaan dari segi fizikalnya.
- Gantikan posa yg tertinggal(3 hari lagi termasuk hari ini).
- Biasakan diri dengan mengosongkan perut.
- Mulakan membaca al-quran

Apabila memasukinya
- berpuasalah semaksima mungkin. Segala pancaindera juga hendaklah berpuasa
- banyakkan sedekah di bulan ini
- berusahalah untuk mengkhatamkan 30 juzuk al-quran
- waktu berbuka janganlah berlebihan hingga kekenyangan & membuang makanan yg tidak habis
- dll

والله اعلام

25.8.27

Mari kita gunakan Ubuntu Drapper

alhamdulillah. Saya telahpun berjaya menginstall pc saya dengan ubuntu. Setakat ini tiada masalah besar. Saya mengguna dual-boot. Apabila boot saya mempunyai pilihan utk megguna ubuntu atau xp

Saya bleh
- surf web ngan mozilla dengan plugins java,vlc,acrobat & flash
- menggunakan thenderbird bg maintain e-mel dlmn. siap melanggan news lagi(dr blogspot)
- menonton movie(avi) mengguna vlc
- mendengar mp3 mengguna real

so sesiapa yg inginkan bantuan silalah hubungi saya di ym. = insan_fakir04

untuk mendownload sila klik di sini

segala macam tip how-to di sini

untuk segala commad prompt di sini

komen ttg Ubuntu di sini

alasan kenapa perlu mencuba di sini

12.8.27

Kemerdekaan Dalam Menulis Blog

Memiliki blog yang banyak dibaca dan dikomen mempunyai kelebihan & kekurangan.

Kelebihan –

1- mendapatkan input dari ramai orang dengan latar belakang yang pelbagai.Malah kekadang ruang komentar di blog ini jauh lebih bermanfaat daripada isi tulisan saya sendiri.

2- Mendapat idea bermanfaat seperti komentar maupun email pribadi(tidak temasuk saya) yang menjadi inspirasi untuk tulisan-tulisan selanjutnya. Ini adalah hal yang sangat berharga .

Keburukan –
1- Tidak sedikit input yang bernada negatif. Yang saya maksud bukan komentar-komentar yang berbeza pendapat dengan tulisan saya. Juga bukan hate comment atau hate email yang biasanya tidak saya tanggapi, atau dalam situasi tertentu menjadi ‘hiburan’ tersendiri.
Yang saya maksud adalah komentar-komentar seperti berikut ini.
• Bahwa tulisan saya tidak cukup penting atau tidak berguna baginya.
• Bahwa saya terlalu banyak menulis tulisan pada topik tertentu.
• Bahwa saya tidak menulis tulisan bertopik tertentu.
• Bahwa tulisan di blog lain lebih bermutu daripada tulisan di blog saya.


Komentar-komentar semacam itu dapat dengan mudah meruntuhkan semangat untuk menulis blog, terutama penulis blog yang masih belum berpengalaman. Bagi para penulis komentar, saya sarankan untuk tidak memberi komentar seperti itu, di blog ini maupun di blog lain. Jika anda tidak menyukai tulisan tertentu, anda tidak perlu repot-repot untuk membacanya dan bahkan mengomennya. Jika tidak menyukai blog tertentu secara keseluruhan, silakan hapus blog tersebut dari program pembaca RSS anda, bye bye, we won’t miss you. Tidak ada yang memaksa anda untuk membaca blog tertentu, dan tidak ada yang memaksa anda untuk memberi komen. Lebih baik tidak berkomentar sama sekali daripada membuat komen yang meruntuhkan semangat untuk menulis blog.

artikel asal yang lengkap sepenuhnya berbahasa Indonesia terdapat sini

Selamat Hari Kebangsaan ke-49, Saudara Pak Lah dan Khairy ...

Untuk Khairy

Seorang pekerja Dewan Bandaraya berusia 46 tahun telah dimasukkan ke hospital kerana penyakit kelemahan badan menyeluruh yang progresif serta berkait pula dengan radang kulit yang teruk. Dek kerana tidak mampu untuk menelan walaupun air liurnya sendiri, pemberian makanan melalui tiub telah dimulakan dengan susu formula nutrisi lengkap. Sedang penyiasatan makmal dijalankan bagi mengenal pasti penyakitnya, si malang ini telah dijangkiti radang paru-paru jangkitan –hospital yang telah merosakkan paru-parunya dengan teruk.

Oleh kerana kekurangan katil, pesakit itu terpaksa didiscaj awal walaupun beliau masih lemah dan tidak mampu menelan makanan. Suaminya telah diberitahu yang beliau perlu membeli sendiri susu nutrisi yang dianggarkan berharga RM60 satu tin yang tahan untuk kira-kira satu minggu.

Sebagai seorang kerani bawahan dalam perkhidmatan awam, beliau telah merayu ehsan supaya dibekali susu nutrisi itu dengan percuma kerana mereka sekeluarga sudah pun terhenyak dengan peningkatan kos hidup. Namun beliau telah dinasihati yang ia perlu menemui kebajikan masyarakat, satu proses permohonan yang akan mengambil masa yang panjang.

Dalam pada itu, mereka perlu juga pulang dengan tangan kosong. Dalam keadaan lemah tanpa kerusi roda, tercacat tetapi tidak lemah semangat, terlalu lemah walau untuk memasuki rumah sewaan yang serba sederhana, pesakit itu telah dihantar pulang tanpa satu-satunya sumber zat pemakanannya.

Untuk Pak Lah

Seorang ibu berusia 39 tahun beranak enam telah datang dengan radang paru-paru yang teruk sekunder kepada penyakit ‘multiple sclerosis’. Lumpuh dari leher ke bawah, beliau telah menghidap kudis di kawasan pinggul Gred III (bed sore) ekoran keadaan kaku yang lama di atas tilam. Dadanya amat sukar mengembang kerana kelemahan diafram (otot yang memisahkan ruang paru-paru dan perut) namun mentalnya masih cerdas dan tajam.

Doktor yang menjaga beliau telah memulakan suntikan antibiotik namun dengan pantas mengumumkan ‘DNR-do not resuscitate’ dalam rekod pesakit serta di bingkai hujung katilnya. Bahasa mudahnya, intubasi saluran pernafasannya tidak perlu dicuba sekiranya keadaan beliau semakin parah. Satu alasan di sebalik kewarasan ini ialah kerana sebenarnya kita kekurangan ketara peralatan ‘ventilator’ (mesin pernafasan) di hospital. Ahli keluarganya telah dinasihati supaya membeli mesin oksigen berserta tilam khas untuk mencegah masalah kudis di pinggulnya.

Apabila disebut harga peralatan tersebut, suami pesakit yang merupakan seorang penjual gerai di tepi jalan, menunjukkan rasa terkejut kerana tidak ada jalan untuk mereka mampu membeli kesemua peralatan tadi. Rujukan kepada Jabatan Kebajikan telah dibuat, namun disebabkan ‘tabungan terhad’, rayuan mereka telah ditolak. Sebulan setengah kemudiannya, pesakit masih lagi tersadai di dalam wad- terlalu uzur untuk pulang ke rumah dan terlalu dhaif pula untuk bertambah baik.

Oleh kerana keletihan berterusan melawan penyakit yang mustahil sembuh dan terlalu lemah untuk menyatakan isi hatinya, pesakit itu menggagahi saki-baki tenaga yang ada dan merayu untuk di ‘euthanised’ (dimatikan dengan ehsan doktor), yang mana sekali pandang adalah tepat sebagaimana yang sedang kita lakukan- kerana kekurangan tabungan peruntukan dalam negara yang kaya minyak ini.

Saya tidak dapat bayangkan apa yang melintasi benak rakyat Malaysia tatkala Abdullah Ahmad Badawi mengisytiharkan kemakmuran dan keadilan kepada semua rakyat Malaysia setiap 31 Ogos. Kedapatan para keluarga yang terlalu miskin untuk menaiki bas dari hospital untuk kembali ke kampong mereka manakala ahli politik pula membentak di khalayak hanya kerana mereka hanya ditawarkan ‘kereta yang tidak berguna’ daripada Jabatan Kastam.

Sekolah khas untuk kanak-kanak istimewa berada dalam keadaan serba kekurangan lagi dhaif namun pemimpin feudal parti memerintah berasa RM490 juta untuk akademi sukan di luar negara adalah suatu yang perlu disegerakan. Para guru, pensyarah dan pekerja jagaan kesihatan kita dibebani lebihan kerja, kekurangan kakitangan dan rendah bayaran perkhidmatan mereka namun negara kita mempunyai RM600 juta setahun untuk menganjurkan kem musim panas ala Malaysia yang hebat yang dikenali sebagai Perkhidmatan Negara.

Walaupun para monyet dalam Umno bersilat, menghunuskan keris mereka sambil melaungkan jeritan semangat setiap tahun, para peragut terus menghunuskan pisau dan merompak kehidupan warga Malaysia yang tidak berdosa setiap hari. Kita telah melihat Pemuda Umno berbaris di atas jalan mendakwa sokongan kepada Hamas dan Hezbollah, namun tidak ada sekerat pun yang menjuarai pak cik-pak cik yang tersadai akibat angin ahmar dan juga penyakit barah.

Polis telah menahan pasangan yang berpegangan tangan di khalayak serta menghambat suara penentangan yang ikhlas tetapi ‘menutup mata’ tatkala panglima perang BN dengan sengaja tidak mempedulikan saman trafik mereka dan mengipas sentimen perkauman dan agama dalam media arus perdana.

Kerajaan BN mencurah jutaan RM untuk ‘latihan-semula’ graduan universiti yang menganggur setelah bertahun-tahun membasuh otak mereka dengan agenda Umno yang penuh khayalan dan kemudiannya mengharapkan mereka agar berguna dalam dunia yang sebenar. Kita mempunyai undang-undang yang menjadikan doktor Keluarga yang gigih bekerja sebagai penjenayah sementara pekerja imigeran yang tidak dikenakan cukai mengaut kekayaan tanah ini tanpa rasa takut ditangkap dan dihantar pulang. Warga tempatan kita terpaksa menunggu bagi ujian imbasan ultrasound selama berbulan sementara pekerja Projek M sambil lewa sahaja membayar RM20,000 untuk ujian angiogram.

Kebodohan serta sikap ketidakpedulian kepimpinan Umno dengan baiknya dicontohkan oleh cubaan Ketua Putera Umno untuk menjenamakan semula Mat Rempit, walhalnya ratusan dari mereka sudah pun tersadai dalam hospital kita dengan kepatahan tulang belakang dan kudung anggotanya, serta tidak terkira banyaknya yang mereput dengan senyap dalam kuburan masing-masing di Malaysia.

Kurangnya kepimpinan yang waras tidak pernah menjadi begitu menjolok mata seperti mana hari ini. ‘Di mana tiada helang, kata belalang, akulah helang’.

Tatkala semua bangsa Malaysia dari pelbagai warna kulit berhadapan setiap hari dengan ancaman cuaca yang menyesak nafas, jenayah kejam, penyalahgunaan dadah, HIV, kencing manis serta peningkatan kos sara hidup yang keterlaluan, kelihatannya hanya isu yang amat dibimbangi Umno ialah ancaman kaum Cina yang tidak pun wujud kepada kegilaan Ketuanan Melayunya.

Ketika saya duduk di sini berharap dapat melakukan lebih lagi untuk pesakit dan mendapat pendapatan yang lebih sebagai doktor kerajaan, sesuatu memberitahu saya yang seorang lelaki muda sebaya saya berharap untuk memperolehi lebih dari RM9.1 juta saham dan berharap untuk menjadi lebih dari seorang menantu Perdana Menteri.

Namun di satu tempat lain, saya teringat akan seorang wanita yang berharap agar dapat terus menyapu jalan-jalan yang kotor sekitar Kuala Lumpur seperti selalunya dan seorang lagi pula amat bersyukur hanya sekiranya beliau dapat bernafas sendiri tanpa bantuan mesin, walaupun udaranya kotor dan berjerubu.

artikel asal terdapat di sini

8.8.27

Alif min nun wau = sarkas?


Mlm td masa tgk tv, aku tertengok filem Pendekar Bujang Lapok. Dalam adegan Sudin, Ramle & Aziz sampai kat Kelas Umum Orang2 Tua. Sudin mengejanya dengan tulisan Jawi. Alif Min Nun Wau. Alif tendang Wau = sarkas.
Sarkas apa ada orang tua dlm ni. Mana ada kelas org2 tua je. Ini zoolah. Tengoklah pagar2 ni. Zoolah.

p/s: rupanya P.Ramle dah nampak camna rupanya dulu lagi. Dah lama dah!